Ketahui Pajak Jual Beli Rumah

pajak beli rumah
pajak beli rumah

Ada satu istilah yang perlu diketahui namanya pajak jual beli rumah yang akan berpengaruh pada uang yang diberikan calon user (pembeli). Meskipun tujuan Anda membeli rumah hanya untuk investasi jangka panjang, namun penting sekali untuk memahami aturan dan pengertiannya.

Ini merupakan salah satu aktivitas dalam penjualan rumah maupun pembelian peralatan rumah tangga. Selain sebagai salah satu aktivitas untuk investasi properti, terdapat perhitungan jual beli rumah yang secara spesifik akan dibebankan kepada pembeli atau penjual loh. Kami akan membagikan informasi agar tidak salah perhitungan yaaa

Pajak Jual Beli Rumah terkait Pengecekan Sertifikat

Sebagai pembeli rumah pertama, sebaiknya perlu untuk menyiapkan beberapa biaya untuk terkait pengurusan pengecekan sertifikat rumah. Pengecekan sertifikat ini wajib dilakukan sebelum terjadi proses jual beli rumah. Gunanya adalah untuk memastikan rumah yang dibeli tidak berada di atas lahan sengketa, dan catatan lainnya. Pengecekan sertifikat rumah dilakukan di kantor pertanahan setempat. Untuk budget / biaya yang dibutuhkan sekitar 100.000 – 300.000 dan diberlakukan kepada semua pihak baik si pembeli rumah atau penjual rumah. Pastikan semua berjalan lancar yaaa.

Biaya Beli Nama

Biaya Balik Nama (BBN) yang dikenakan kepada salah satu pihak pembeli sebagai upaya proses untuk balik nama pada sertifikat tersebut. Untuk #kadarpeople yang berencana untuk beli rumah pada pihak developer, alangkah baiknya masalah kepengurusan biaya balik nama dilakukan oleh pihak pengembang tersebut. Sehingga customer atau klien hanya tinggal melakukan pembayaran. Sebaliknya, jika pembelian dibeli oleh pihak perseorangan, biaya BBN harus dilakukan oleh pembeli sendiri. Untuk masalah perhitungannya, tergantung wilayah masing-masing biasanya sekitar 2% dari nilai transaksi tersebut.

Pajak Jual Beli Rumah terkait Pajak Pertambahan Nilai (PPN)

Pajak Pertambahan Nilai (PPN) pada sekitar 10% dari nilai transaksi harga tanah. PPN sendiri hanya dikenakan satu kali saat membeli properti baik dari pihak developer atau perseorangan. Untuk tahap selanjutnya adalah, penyetoran melalui PPN secara langsung ke kantor pajak.

Pajak Jual Beli Rumah terkait Pajak Penghasilan (PPh)

Pajak Penghasilan (PPh) sendiri ialahyang pembayarannya wajib dilakukan oleh pihak penjual untuk proses penerimaannya dari menerima uang hasil transaksi dengan pembeli rumah. PPh sendiri biasanya dibayarkan 2,5% dari nilai transakis dan untuk beban membauart PPh.

Pajak Jual Beli Rumah terkait Pajak Bumi Bangunan (PBB)

Ini merupakan prosedur beban yang menjadi tanggung jawab pihak penjual dan harus diselesaikan sebelum transaksi hunian dialihkan ke pembeli rumah. Maka dari itu pihak penjual rumah wajib melunasi PBB tahunan sebelum rumah tersebut dialihkan. Untuk besaran biasanya sekitar 0.5% dari Nilai Jual Kena Pajak (NJKP) yang dikalikan dengan Nilai Jual Objek Pajak (NJOP) sebagai dasar pengenaan pajak.

Pajak Jual Beli Rumah terkait Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB)

Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) ialah pajak yang dibebankan kepada pembeli. Untuk biaya yang dibebankan sendiri sebesar 5% dari harga jual rumah yang kemudian dikurangi Nilai Perolehan Objek Pajak Tidak Kena Pajak (NPOTKP).

Simak informasi bermanfaat lainnya hanya di website kami yaaa di www.kadarrealty.co.id yaaa !

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *